Asro Pun’ Blog

Dasar Akuntansi : (1) Apa itu Akuntansi?

Posted by asro pada 2 Mei 2011

PENGERTIAN AKUNTANSI.     Banyak  ahli yang mendefinisikan akuntansi, salah satunya adalah seperti yang dikutip dalam buku “Akutansi itu ternyata Logis dan Mudah”, edisi kedua yang ditulis oleh Dr. Sony Warsono, Arif Darmawan SE dan M. Arsyadi Ridha SE yang menjadi sumber utama tulisan berseri ini, sebagai berikut : Akutansi (accountancy) adalah proses sistematis untuk mengolah transaksi menjadi informasi keuangan yang bermanfaat bagi para penggunanya.

Sebagai suatu proses, akuntansi terdiri dari 3 komponen utama, yaitu: (1) Input yang berupa transaksi; transkasi adalah peristiwa bisnis yang bersifat keuangan. (2) Proses-nya sendiri yang meliputi berbagai fungsi mulai dari identifikasi transaksi sampai dengan penyajian informasi keuangan, dengan proses utamanya adalah penjurnalan dan pemindah-bukuan. (3) Output berupa informasi keuangan, antara lain berupa laporan keuangan (financial statements) yang terdiri dari laporan laba/rugi, laporan perubahan ekuitas, neraca dan laporan arus kas.

TIGA PILAR AKUNTANSI.  Terdapat 3 pilar akuntansi, yaitu : (1) Matematika; (3) Prinsip-prinsip dasar; dan (3) Rancang-bangun.

Pilar Pertama : Matematika. Proses akuntansi didasarkan pada persamaaan  matematika. Persamaan  matematika untuk akuntansi itu sendiri didasarkan pada kesetimbangan antara “Penggunaan Dana” di sisi kiri dan “Pemerolehan Dana” di sisi kanan, seperti berikut:

Penggunaan Dana  =  Pemerolehan Dana …………………………………………………………….(1)

Sehubungan dengan hal ini, dikenal Persamaaan Dasar Akuntanasi (PDA) dan Persamaan Ekstensi Akuntansi (PEA).  Pada PDA,  sisi  “Penggunaan Dana”  terdiri dari “Aset“, sementara sisi “Pemerolehan Dana” terdiri dari “Utang” dan “Ekuitas“, sehingga PDA dapat ditulis sbb:

Aset = Utang + Ekuitas  …………………………………………………………………………………………(2)

Pada kenyataannya penggunaan dana tidak sebatas aset saja, begitu pula dengan pemerolehan dana tidak sebatas utang dan ekuitas saja. Untuk itu maka dikembangkan PEA, dengan menambah “Biaya” dan “Pengembalian Ekuitas” di sisi “Penggunaan Dana” dan “Pendapatan” di sisi “Pemerolehan Dana“, sehingga persamaannya menjadi sbb:

Aset + Biaya + Pengembalian Ekuitas = Utang + Ekuitas + Pendapatan ………………….(3)

Aset, merupakan jenis penggunaan dana untuk memperoleh berbagai jenis sumberdaya (kekayaan) perusahaan.   Biaya, merupakan jenis penggunaan dana untuk membiayai kegiatan rutin (expenses) maupun kegiatan non rutin (losses) perusahaan. Pengembalian ekuitas, merupakan jenis penggunaan dana berupa penyerahan dana ke pemilik.

Utang, merupakan jenis pemerolehan dana yang berasal dari pinjaman pihak ketiga.  Ekuitas, merupakan sumber pemerolehan dana baik yang berasal dari pemilik, laba ditahan, maupun sumber-sumber selain utang/pinjaman. Pendapatan, merupakan sumber pemerolehan dana yang berasal dari aktivitas bisnis perusahaan baik dari kegiatan rutin (revenues) maupun kegiatan non rutin (gains) perusahaan.

Pilar Kedua : Prinsip-Prinsip.  Akuntasi mendasarkan diri pada prinsip-prinsip yang berlaku umum, atau dikenal dengan Prinsip Akuntansi Berterima Umum (PABU). PABU terdiri dari seperangkat konsep, standar, prosedur, metoda, konvensi dan praktek yang sehat yang dijadikan pedoman dalam penerapan akuntansi.  Di Indonesia, salah satu jenis PABU adalah Standard Akuntansi Keuangan (SAK) yang ditetapkan oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan (DSAK). Berikut beberapa contoh PABU:

  • Kesatuan usaha (Economic entity concept).
  • Periodisasi (Periodicity).
  • Pencatatan berbasis akun (Account-based entries).
  • Satuan moneter (Monetary unit).
  • Substansi mengungguli bentuk (Substance over form).
  • Dasar akrual (Accrual basis).
  • Penandingan biaya dengan pendapatan (Matching cost with revenue).
  • Analisis manfaat & biaya (Cost & benefit analysis)

Pilar Ketiga : Rancang – Bangun.   Sebagai suatu sistem maka akuntansi harus dirancang-bangun secara sistematis agar penyediaan informasi keuangan dapat dilakukan secara efektif dan efisien. Rancang-bangun dalam akuntansi bersifat dinamis sehingga informasi yang tersaji disesuaikan dengan kebutuhan penggunannya.

Salah satu contoh rancang – bangun akuntansi adalah format akun, yang berbeda antar satu perusahaan dengan perusahaan lainnya. Contoh lainnya adalah bentuk neraca lajur yang juga berbeda-beda (8 kolom, 10 kolom, 12 kolom dan 14 kolom).

MENGENAI TRANSAKSI. Seperti dijelaskan di atas bahwa sebagai input proses akuntansi adalah transaksi yaitu peristiwa bisnis yang bersifat keuangan. Berikut dijelaskan pihak-pihak yang biasanya  terkait dalam transakasi perusahaan:

  • Pemilik  : meliputi transaksi penyetoran modal dari pemilik dan transaksi pengembalian modal/ekuitas ke pemilik.
  • Kreditor : meliputi antara lain transaksi pembelian secara kredit, penerimaan pinjaman (utang) dan pelunasan pinjaman ke kreditor.
  • Rekanan/Pemasok : meliputi antar lain transaksi pembelian secara tunai/kredit bahan habis pakai dan pelunasan hutang dengan rekanan/pemasok.
  • Pembeli dan Pelanggan : meliputi antara lain transaksi penjualan (pendapatan) secara tunai/kredit dan penerimaan pembayaran dari pembeli dan pelanggan.
  • Karyawan : meliputi antara lain transaksi pembayaran gaji dan pembayaran bonus ke karyawan.
  • Pemerintah : meliputi transaksi pengakuan biaya pajak yang terutang, pelunasan pajak dan restitusi pajak (jika ada).
About these ads

3 Tanggapan to “Dasar Akuntansi : (1) Apa itu Akuntansi?”

  1. MR.Mitzhgar berkata

    thanks infonya

  2. rahman berkata

    aku belum menerti cra penggunaanx

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 34 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: